Buscar

Jan 11, 2013

Memilih Jalan ke Hutan yang Indah

Maaf sob, Kisah Abu Nawas sempat vacuum dalam beberapa bulan kemarin, dan sekarang hadir kembali dengan menyuguhkan kisah abunawas lain yang tak kalah menariknya.

Lewat kecerdasan yang yang dimiliki Abu Nawas, dia mampu menunukkan jalan untuk menuju hutan yang sangat indah. Atas usahanya tersebut, abunawas pun mendapatkan hadiah dari Sang Raja Harun Ar-Rasyid.
Bagaimana kisahnya...

Hutan yang Indah

Berikut Kisahnya.

Pada suatu hari yang cerah, Raja Harun Ar-Rasyid mengalami kejenuhan dan berencana hendak pergi ke hutan yang terkenal akan keindahannya. Raja pun mengajak Abu Nawas sebagai pemandu dalam perjalanan tersebut.
"Siap, Paduka Raja," kata Abu Nawas.
Rupanya Abu Nawas tidak keberatan dengan ajakan Rajanya tersebut, dan berangkatlah mereka ke hutan dengan mengendarai keledai sambil bercengkerama di sepanjang perjalanan.

Tanpa terasa mereka sudah menempuh hampir seprauh perjalanan dan tibalah mereka di pertigaan jalan yang jauh dari rumah penduduk. Mereka berhenti karena ragu, ke arah mana hutan yang dituju. Setahu mereka, kedua jalan itu memang benar menuju hutan ang mereka tuju, hutan wisata yang berisi binatang-binatang buas.

Abu Nawas pun angkat bicara.
"Paduka, saya sarankan agar kita tidak usah meneruskan perjalanan."
Kenapa, wahai Abunawas?" kata Paduka Raja.
"Hamba berkata demikian, karena kalau kita salah pilih jalan, jangan-jangan kita tidak pernah kembali lagi. Bukankah akan lebih bijaksana kalau kita meninggalkan sesuatu yang meragukan?" jawab Abu Nawas.

Satu Pertanyaan saja.
Dalam kebimbangan, anak buah Paduka Raja, yang masih merupakan teman Abu Nawas berkata.
Aku pernah mendengar ada dua orang kemnbar yang hidup di semak-semak sebelah sana, " kata Ajudan.
"Apakah engkau mengenalnya?" tanya Abu Nawas.
"Tidak juga, mereka adalah si yang memiliki rupa sangat mirip, yang satunya selalu berkata jujur dan satunya selalu berkata bohong" jawabnya.
"Baiklah, kita istirahatu dulu, nanti kita menuju ke rumah si kembar," kata Abu Nawas.

Abu Nawas, Paduka Raja dan prajuritnya kemudian beristirahat sejenak sambil makin. Seusai makan mereka menuju ke rumah si kembar bersaudara itu.
Setelah pintu diketok, maka keluarlah salah satu dari mereka.
"Maaf, aku snagat sibuk hari ini, engkau hanya boleh mengajukan satu pertanyaan saja, tidak lebih," katanya.

Abu Nawas pun mendekati salah satu si kembar beda sifat itu dan mulai menyakan jalan yang menuju hutan yang indah dengan berbisik. Dan salah satu si kemabr itu pun menjawabnya denga berbisik pula. Setelah itu Abu Nawas dan rombongan segera pamit untuk meneruskan paerjalanan.
"Paduka Raja, hutan yang kita tuju jalan sebelah kanan," kata ABu Nawas.
"Bagaimana engkau bisa tahu harus ambil jalan arah kanan? Sedangkan kita tidak tahu apakah orang yang kita tanya tadi orang yang selalu berkata benar atau berkata berkata bohong?" tanya Paduka Raja.
"Wahai, Paduka, orang yang aku tanyai tadi menunjukkan jalan sebealh kiri," kata Abu Nawas.

Paduka Raja masih juga belum mengerti dengan perkataan Abu Nawas.
"Apa maksudnya?" tanya raja.
"Karena orang itu menunjukkan jalan sebelah kiri?" jawab Abu Nawas.
"COba jelaskan kepadaku," kata Raja.

Tadi aku bertanya ke orang itu,
"Apakah yang akan dikatakan saudaramu bila aku bertanya jalan mana yang menuju hutan yang indah?" Dan dia menjawab sebelah kiri. Dengan pertanyaan itu siapapun yang aku tanya entah si kembar yang selalu berbohong maupaun si kembar yang selalu berkata benar pasti akan menjawab sebelah kiri.

Jawabannya:
1. Bila yang ditanya tadi orang yang selalu berkata benar.
"Jalan sebelah kiri, karena ia tahu saudara kembarnya akan mengatakan jalan sebelah kiri sebab ia tahu saudara kembarnya selalu berkata bohong."

2. Bila yang ditanya tadi orang yang selalu berkata bohong.
"Jalan sebelah kiri, karena ia tahu bahwa saudara kembarnya akan mengatakan sebelah kiri sebab saudaranya selalu berkata benar."
( Mengert tidak ya sob dengan penjelasan Abu Nawas ini. Baca deh berulang2 biar faham.)

Akhirnya rombongan raja itu memilih jalan yang ditunjuk abunawas, tak lama kemudian masuklah mereka ke dalam hutan yang memiliki pemandangan yang indah. Raja pun menjadi senang dan memberikan sebuah haidah kepada AbuNawas.

Selamat Tahun Baru 2013 sobat.

0 comments:

¿Te animas a decir algo?

Tags

Abu Nawas (29) Amazing (27) Anak Kecil (33) Aneh Dan Unik (28) BB++ (57) bego (146) Cerita (47) cerita anak (29) CERITA LUCU (181) Cerita lucu abu nawas (38) CERITA LUCU DEWASA (84) cerita manajemen (20) cerita ngakak (122) Cerita ngocol (76) cerita pendek (179) cerpen (65) Cewe Cowo (64) Dokter (66) dongeng sang kancil (28) English Joke (32) English Jokes (57) Five story (24) Gallery (20) Gambar (89) Gambar n Foto Lucu (52) Gambar Plesetan (315) goblog (151) gokil (341) Guru (102) Heboh (105) hikayat abu nawas (28) Hot Spot (34) HP (40) humor (99) humor abu nawas (37) Humor and Jokes (87) Humor Dewasa (117) Humor Indonesia (70) Humor Umum (112) Iklan Kocak (46) Indonesian Jokes (70) Info (130) Istri (75) Keren (49) Kesehatan (28) Kisah Abu Nawas (66) kocak (340) Komik (299) Komik dewasa (30) Komik Mahasiswa (123) koplak (348) Kumpulan Cerita Humor Dewasa Lucu (118) Kumpulan SMS Humor Lucu (40) lirik lagu keren (29) Lucu (389) Mahasiswa (37) Maho (61) Mengenal Diri (58) Murid (54) ngakak (352) Ngeri (28) Ngocol Aja (113) Parah (48) Pasien (30) Pelayan (36) Pembeli (38) Pengetahuan (35) Penjual (53) pluralisme dan kebenaran (33) Polisi (63) psikologi (25) puisi (106) Sekolah (55) Seven story (35) Sex (35) SMS (83) Sms Cinta (88) sms idul fitri (40) Sms iseng (286) Sms Jail (52) Sms lucu (204) Sms Narsis (62) Sms Romantis (80) sms ucapan selamat tidur (86) Sms untuk pacar (62) Sms untuk sahabat (70) Sms untuk teman (88) Suami (41) Teka Teki (36) Tips (66) Top sepuluh (53) Top Ten (43) Umum (75) video (74) Wanita (48)
 
Kumpulan Humor Terbaru | Copyright © 2011 Diseñado por: compartidisimo | Con la tecnología de: Blogger